oleh

Ada 132 Proyek MP3EI di Tahun Ini Tak Tuntas

Peta Master Plan MP3EI sumber: teguhhidayat.com
Peta Master Plan MP3EI sumber: teguhhidayat.com

kupasbengkulu.com – Pelaksanaan proyek Masterplan Percepatan dan Perluasan, Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) tahun 2013 diperkirakan tidak akan tercapai. Dari target yang harusnya diselesaikan tahun ini, diperkirakan harus dilanjutkan ke tahun berikutnya.

(baca juga: kumpulan berita Mp3EI Begkulu)

Deputi bidang koordinasi infrastruktur dan pembangunan di Kementerian koordinator bidang perekonomian Lucky Eko bilang, ada 132 proyek yang masih belum tuntas. Tadinya proyek-proyek tersebut yang ditargetkan bisa mulai dibangun.

“Nilai proyek-proyek itu mencapai 443,5 triliun,” ujar Lucky, Selasa (26/8) di Jakarta.
Menurutnya, beberapa proyek yang masih bisa diresmikan ada beberapa. Beberapa di antaranya adalah bandara internasional Juanda di Surabaya, jalur ganda kereta api di wilayah utara pulau Jawa, lalu proyek pembangunan pelabuhan teluk Lamong, di Surabaya.

Beberapa proyek lain berada di pulau Kalimantan, Maluku serta Papua. Beberapa di antaranya adalah pengembangan bandara Ibra di Tual Baru, lalu pelabuhan tanjung Buli, dan bandara Sepingan.

Sementara salah satu proyek yang diperkirakan harus dialihkan adalah pembangunan Indonesia Deepwater Development (IDD). Sebetulnya target nilai proyek yang dikeluarkan tahun ini mencapai Rp 1.300 triliun.

Lucky menjelaskan salah satu kendala yang dihadapi adalah pemangkasan anggaran oleh pemerintah. Seperti diketahui, dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) tahun 2014 pemerintah memangkas belanja sebanyak Rp 43 triliun.

Sementara itu, menurut Dierktur Institute for Development of Economic and Finance (INDEF) Enny sri Hartati, pemerintah baru harus melanjutkan sejumlah proyek yang tertunda. Sebab, keberadaan proyek itu akan menunjang pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Selama ini pertumbuhan ekonomi didorong oleh konsumsi. Nah, keberadaan infrastruktur bakal merubah komposisi penunjang pertumbuhan, karena bakal meningkatkan di sisi investasi.

sumber: kontan

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

2 × 3 =

News Feed