Senin, Oktober 3, 2022
Array

Girik Cik: Buyanisme Pasti Roboh

Baca selanjutnya

Peribahaso lamo ngatokan, “Kambing Punyo Susu, Sapi Dapek Namo”.  Artinyo, orang nangpunyo jaso kebaikan atau nangla tunggang tunggit, telentang telungkup,  tetapi orang lain dapek lemaknyo.

Itu namonyo samo dekek tragedi ‘makan kuah’.  Tentunyo iko terjadi akibat orang itu idak calak. Walaupun enyo pintar, tapi lugu. Bukan lugu dalan singkatan, “Lucu Gilo Utak-utak-an”. Tapi lugu dalam retian bahaso Indonesianyo.

Realitas itu terjadi dalam Pileg lalu. Temasuk sebentar lagi jelang  Pilbup kek  Pilgub di daerah kito ko. Lucunyo (culiknyo), mass media ikut terlibat. Intlektual, tokoh masyarakat jugo. Itu terjadi teraso atau idak teraso. Sengajo atau  idak di sengajo.

Misalnyo. Latau calon jagoan kito endak nyalon gubernur atau bupati ko melehe. Eh…..Di kecekkan kalu calon ko padek. La tau calon kito tukang ngegahuk (Pengicu),  dikecekkanlah kalu calonko orang taat dan agamis.

La tau calonko samo dekek ‘Fira’un”,  Eh dikecekkanlah kalu calonko berjiwa baik, semenggah, demokratis dan komitmen. Kasian ‘kambing’ tesakit susunyo di sedot terus, tapi idak dapek pujian. Meskipun kenyataannyo, ‘kambing’ sudah banyak bebuek serto la memberi manfaat buek orang banyak.

Kereno itu, Cik cuman nyarankan, mulai kini kalu mendukung jangan bigal. Menganut buyanisme. Jadilah orangtu harus calak  atau jadi ta’un sekalian. Kereno cuman Si Calak dan Si Ta’unlah  nangdapek posisi menang dalam dukung mendukung. Kalu idak jadi Calak ataupun Tau’un,  trimola bagiannyo. Kelak, calon nangdidukung dapek tegak, segak, lagak. Sedang  nangngedukung roboh, tekepor.

Solusi paling elok menurut Cik, kalu calontu memang padek, komitmen, jujur,  dukungla. Tapi syaratnyo jangan sampai kito roboh. Apolagi kalu calon nangkito dukung itu punyo sifat MCKLDI. Orang model itu jangan kito kasih susu kambing ataupun susu sapi lagi. Tapi kasih susu enek ajo, biar keracunan kereno basi.

*Wartawan tinggal di Bengkulu

Polisi Tangkap 3 Orang Resepsionis Kafe yang Terlibat Perdagangan Anak

Kupas News, Kota Bengkulu - 3 orang pelaku dugaan perdagangan orang atau eksploitasi seksual anak dibawah umur ditangkap Satreskrim Polres Bengkulu, Minggu (2/10) dinihari. Dari...

Presiden dan MK Harus Menolak Intervensi Penggantian Hakim Aswanto

Kupas Bengkulu - Peristiwa pemberhentian Hakim Konstitusi Aswanto yang kemudian memunculkan nama Guntur Hamzah selaku penggantinya oleh Komisi III DPR RI tidak melalui mekanisme...

Rizky Billar Akan Diperiksa Polisi Pekan Depan Kasus Dugaan KDRT

Kupas News, Jakarta – Merebak kabar tak sedap ditengah masyarakat khususnya pecinta musik dangdut Indonesia, dimana telah terjadi insiden kekerasan dalam rumah tangga (KDRT)...

Longsor Hantam Rumah Warga di Seluma Akibat Curah Hujan Tinggi

Kupas News, Seluma - Akibat curah hujan tinggi sejak siang hingga malam yang mengguyur wilayah Kabupaten Seluma menyebabkan beberapa rumah mengalami longsor dan terendam...

Solusi Digital untuk Merchant di Indonesia Hasil Kolaborasi BRI dan Majoo

Kupas News, Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BRI berkolaborasi dengan PT Majoo Teknologi Indonesia (Majoo) untuk memudahkan transaksi non tunai...

Terbaru