Jumat, Januari 28, 2022

Girik Cik : Nasi Kebuli bukan Budaya Melayu Bengkulu

Baca selanjutnya

By:  Cik Ben
Dimana Bumi Dipijak, Disitu Langit Dijujung. Bukan dimana bumi dipijak, disitu kita buat tampal ban. Begitulah kata petuah lama, pertanda menghormati adat dan budaya masyarakat setempat. Bila kita mengabaikan itu semua, orang Bengkulu bilang “Idak Tau kek adat atau Idak Beradat”.
Tak maksud menyinggung acara makan nasi kebuli ala Walikota Bengkulu Helmi Hasan. Hanya hendak  mengingatan atau memberitahu saja kemasyarakat,  kalau panganan serupa itu, ada yang dengan ala kebengkuluan. Bengkulunesia, bukan budaya Timur Tengah, Hadramaut Yaman.
Alangkah arif bijaksananya kalau panganan daerah lebih di utamakan. Ada nasi besantan (Nasik Santan)  ala Pasar Bengkulu yang mestinya lebih dipopulerkan. Apalagi Pemerintah kota rencanaya akan melakukan pembangunan di Kota Tuo ini.  Ada juga nasi kunyit panggang ayam dan ala lainnya.  Bukankah   budaya anak Negeri  Melayu Kota Bengkulu lebih ditojolkan?
Itulah pentingnya seorang pemimpin untuk mengetahui muatan lokal, bukan ‘melokalisir muatan’.
Di kalangan masyarakat  arab keturunan, nasi kebuli (Kabuli)  memang dikenal, terutama di Pulau Jawa.  Awalnya di bawa oleh para ulama untuk berdakwah menyebar di Negara India dan Pakistan.  Baru masuklah ke Indonesia. Mungkin  sesuai perkembangan zaman, kini nasi kebuli dijadikan oleh  sekelompok orang  sebagai media untuk menyebarkan faham atau lainnya.
“Biasonya dipaju besamo dalam satu talam atau nampan. Kalu di Jawa Barat di ate daun pisang. Katonyo untuk kebersamaan. Pertanyaannyo, apokah makan be edang  dipiring masing-masing idak ado kebersamaan? Penjahat ajo idak dalam satu nampan, pacak nyo kompak  untuk merisau rumah orang”,  jelle Cik.
Bukan maksud hendak menolak adanya akulturasi budaya, tapi baiknya makanan Melayu Bengkulu lebih diutamaan untuk di perkenalkan masyarakat luas. Bila tidak, masyarakat akan bertanya-tanya  bakkata pepatah, “Bila Tak Berada-ada, Tak Akan Burung Tampua Besarang Rendah”.
Pahamkah para pamangu jabatan saat ini, kalau panganan nasil besantan (Nasik Santan), Nasi unyit panggang ayam  dan panganan lainnya sudah hampir dilupakan? Akankan Nasi Kebuli mengantikan ini semua? Jawabnya, Cik Tau Tapi Cik Slow. Tapi Slip-slip, Cik Pecci Jugo.
Wartawan tinggal di Bengkulu Kota
The post Girik Cik : Nasi Kebuli bukan Budaya Melayu Bengkulu appeared first on suaramelayu.com.

- Advertisement -

Genap Setahun, Kapolri Usung Semangat Transformasi Polri yang Presisi

Kupas News, Jakarta – Jenderal Listyo Sigit Prabowo genap menjabat satu tahun menjadi Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri), hari ini, setelah dilantik oleh...

Pemkot Bengkulu Raih Predikat Standar Kepatuhan Pelayanan Publik

Kupas News, Bengkulu – Ditahun 2021, standar pelayanan Pemerintah Kota (Pemkot) Bengkulu kembali meraih piagam penghargaan predikat kepatuhan tinggi standar pelayanan publik dari Ombudsman...

Dua dari Tiga Pelaku Curanmor di Seluma Masih Dibawah Umur

Kupas News, Seluma – Tiga orang tersangka berinisial RP (17) , AL (17) dan DH (20) terlibat Pencurian kendaraan bermotor (Curanmor). Ketiganya merupakan warga...

Gubernur Rohidin Pastikan Alokasi Dana KUR Sentuh Industri Kecil

Kupas News, Bengkulu – Provinsi Bengkulu kembali mendapatkan penambahan alokasi kuota Kredit Usaha Rakyat (KUR) dari Pemerintah Pusat yang akan disalurkan melalui Bank Himbara...

Bengkulu Masuk 10 Besar Nasional Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik

Kupas News, Bengkulu – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bengkulu berhasil mendapatkan predikat Baik dengan perolehan nilai 2,79 di atas Provinsi Jawa Tengah yang mendapatkan nilai...

Terbaru