Jumat, September 30, 2022
Array

Girik Cik: Riba Mirip Kutil

Baca selanjutnya

By: Cik Ben

Dalam pergolakan politik kolonial, para misionarisnya selalu memplintir yang benar menjadi serupa salah  dan yang salah menjadi serupa benar.  Setiap obyek selalu digiring-giring sesuai kemauan sendiri. “Emangnya masyarakat itu bebek!”

Kalau masyarakat mau hajatan, pihak kolonial berbaik hati memberikan pinjaman. Bahkan dipinjamkan melebihi standar kebutuhan yang ada.  Akibatnya sulitlah masyarakat utuk mengembalikan hutannya yang jatuh tempo.  Akhirnya, tanah nenek moyang disita. Masayarakat itu akhirnya ‘makan kuah’. “Lemak kalu kuah sup. Kalu kuah gulai kacang merah?”

Disisi lain ada juga yang meminjam uang dengan rentenir, lintah darat. Tak akan lepas sebelum kering darah yang dipinjami. Pinjam dikit kembali banyak. Pinjam banyak  kembalikan banyak dikit. Meraso idak tebayar peminjam pecci lari.

Nah…..Ternyata pinjam sekian kembalikan sekian lebih, ternyata riba. Itu kerjaan bathil, mirip kutil. Kalau sudah tumbuh naka akan membesar — Maaf, ini tak ada hubungannya soal pinjaman Pemkot Bengkulu dengan PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI). Itu soal lain.

Cik hanya cerita soal riba mirip kutil kalau dibiarkan. Rupanya mendapat tanggapan tukang jual kacang rebus.

“Tunjukan pada saya, negeri mana dan siapa yang tidak berbuat riba di negeri ini.  Saya tahu, Riba itu penetapan bunga atau melebihkan jumlah pinjaman saat pengembalian berdasarkan persentase tertentu dari jumlah pinjaman pokok yang dibebankan kepada peminjam. Riba secara bahasa bermakna ziyadah atau tambahan. Dalam pengertian lain, secara linguistik riba juga berarti tumbuh dan membesar. Masalahnya adalah kita ini ingin maju”, kata Pak jenggot  penjaja kacang rebus.

“Saya setuju. Lantaklah. Pecccilah. Jangan permasalahakan soal riba. Bukankah  retribusi yang diambil dari cafe remang-remang, cafe penyedia Miras hingga ‘Apambekuah’  atau sejenisnya sudah dilakukan dari dulu?  Hajar saja sanak…..Keputusan kan ada ditangan sanak.  Kapan lagi. Mumpung laknat Tuhan belum turun”,  jawab Cik.

“Oke  sanak, mohon dukungan”, kata Pak Jenggot  sembari  berlalu.

Cik terdiam. Dalam hati bingung, “Dukungan apalah yang dimaksud. Pak Jenggot nih?  Soal  riba  atau soal kacang rebus?”

 

Kapolres Mukomuko Imbau Warga Laporkan Peredaran Obat Terlarang dan Miras

Kupas News, Mukomuko - Dalam rangka kunjungan kerja di wilayah hukum Polsek Mukomuko Utara, Kapolres Mukomuko AKBP Nuswanto, Rabu, menggelar Forum Diskusi Situasi kamtibmas...

Forkopimda Sepakat Legalkan Aktivitas Pemungutan Limpasan Batu Bara

Kupas News, Kota Bengkulu - Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Provinsi Bengkulu serta Aparat Penegak Hukum (APH) Wilayah Hukum Bengkulu, sepakat mendukung Pemerintah Provinsi...

Polisi Tangkap Wartawan Gadungan Usai Peras Kelompok Tani

Kupas News, Rejang Lebong - Seorang wartawan gadungan mengaku dari media Tribun Tipikor berinisial SE (40 tahun) terjaring Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang dilakukan...

Bengkulu Targetkan Bebas Rabies Tahun 2030

Kupas News, Kota Bengkulu - Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah menargetkan provinsi Bengkulu terbebas dari Penyakit Rabies. Penyakit rabies merupakan penyakit yang dapat menular dari...

Bantuan Alsintan Gratis untuk Petani Bengkulu

Kupas News, Bengkulu – Program prioritas Gubernur dan Wakil Gubernur Bengkulu yang sempat terhenti 2 tahun terakhir akibat terjangan pandemi COVID-19 kembali dijalankan. Salah...

Terbaru