Rabu, Oktober 5, 2022
Array

Girik Cik: Wartawan Punya Kebun

Baca selanjutnya

Mengutip istilah wartawan senior  H. Rosihan Anwar mengatakan, bahwa wartawan dapat dibagi menjadi dua. Ada Wartawan Tukang Kebun (The Common Garden Journalist) . Wartawan golongan ini mahir dalam menggunakan keahlian teknik kerja atau pratisi.

Wartawan golongan kedua disebut Wartawan pemikir (The Thingker Journalist ) Wartawan golongan ini merupakan wartawan yang berpikir bagaimana informasi bisa dibuat secara efektif, sehingga sampai pada sasaran secara komunikatif.

Wartawan merupakan pekerjaan, sama seperti upaya hidup mencari rezeki lainnya. Mungkin ini pernyataan netral, menghindari polemik apakah pekerjaan wartawan itu profesi atau bukan. Yang baku adalah, wartawan adalah orang yang secara teratur melaksanakan kegiatan jurnalistik.

Kegiatan  jurnalistik dimaksud, aktivitas mencari mengolah, menulis, dan menyebarluaskan informasi kepada publik melalui media massa. Aktivitas ini dilakukan oleh wartawan atau jurnalis.

Apa yang diurai diatas, penulis sepaham. Hanya saja sebagai seorang realis, bila ada Wartawan Tukang Kebun, dengan mengkuti trend era  2018, tentunya ada Wartawan Punya Kebun (Journalist has a garden) dan Wartawan Tidak Berfikir (Journalist doesn’t think).

Wartawan  Punya Kebun,  wartawan   yang melakukan kegiatan jurnalistik pada moment  tertentu, dan mahir dalam memanage, mengelola  perusahaan pers. Biasanya perusahaan pers yang dikelolah lebih dari satu.  Wartawan Punya Kebun tentunya  mahir secara tiori, kurang  dalam tehnik  atau  pratisi.

Untuk Wartawan Tidak Berfikir, wartawan dalam predikat, aktif dalam kegiatan kewartawanan, tapi tidak ahli dalam tehnik atau pratisi jurnalis. Ia hanya tahu informasi, tapi tidak sangup mengelola informasi dengan efektif.

Pertanyaanya,  bagaimanakah dengan wartawan ‘abal abal’? ini istilah yang muncul dari sikap egosentris tanpa memberi solusi bagi pencari kerja.  Dikatakan wartawan ‘abal-abal’, karena  seseorang itu belum dan tidak menguasai ilmu kewartawanan atau  ilmu junalis.  Bahasa optimistis mengatakan , sosok ‘abal-abal’  itu merupakan sosok wartawan yang lagi berproses menuju profesionalisme. Hanya saja, bermulanya menjadi wartawan  tidak seperti wartawan pemula yang mempunyai basic intelektual.

Ketua Komisi II Ingin Bengkulu Jadi Lumbung Atlet Terbaik

Kupas News, Kota Bengkulu – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Bengkulu, Jonaidi, SP berharap Bengkulu ke depan dapat menjadi daerah lumbung atlet...

Pemprov Bengkulu Minta Bhabinkamtibmas Ikut Sosialisasikan Migrasi TV Digital

Kupas News, Kota Bengkulu – Sebagai aparat kepolisian yang dekat dengan masyarakat, Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah meminta kepada jajaran Bhabinkamtibmas untuk pro aktif mensosialisasikan...

Gubernur Rohidin Buka Kejurda Atletik Pelajar Se-Provinsi Bengkulu

Swafoto Gubernur Rohidin (tengah kanan memakai celana jeans biru) usai Buka Kejurda Atletik Pelajar Se-Provinsi Bengkulu di Stadion Sawah Lebar Kota Bengkulu, Senin, 3...

Polisi Tangkap 3 Orang Resepsionis Kafe yang Terlibat Perdagangan Anak

Kupas News, Kota Bengkulu - 3 orang pelaku dugaan perdagangan orang atau eksploitasi seksual anak dibawah umur ditangkap Satreskrim Polres Bengkulu, Minggu (2/10) dinihari. Dari...

Presiden dan MK Harus Menolak Intervensi Penggantian Hakim Aswanto

Kupas Bengkulu - Peristiwa pemberhentian Hakim Konstitusi Aswanto yang kemudian memunculkan nama Guntur Hamzah selaku penggantinya oleh Komisi III DPR RI tidak melalui mekanisme...

Terbaru