Kamis, September 28, 2023

Daging dan Keju Sama Berbahayanya Seperti Merokok

Html code here! Replace this with any non empty raw html code and that's it.

Baca selanjutnya

daging

kupasbengkulu.com – Seperti dilansir Daily.com, mengkonsumsi daging dan keju secara berlebihan tidak baik untuk kesehatan. Seperti sepotong sayap ayam yang Anda makan bisa mematikan seperti rokok .

Sebuah studi baru yang melacak sampel besar orang dewasa selama hampir dua dekade, peneliti telah menemukan bahwa makan makanan yang kaya protein hewani yang dikonsumsi oleh orang berusia pertengahan, mengakibatkan anda empat kali lebih mungkin untuk meninggal akibat kanker dibandingkan orang dengan diet rendah protein – faktor risiko kematian sebanding dengan merokok.

“Ada kesalahpahaman bahwa karena kita semua makan, memahami nutrisi secara sederhana. Tapi pertanyaannya adalah bukan apakah diet tertentu memungkinkan anda untuk melakukannya dengan baik selama tiga hari , tetapi itu dapat membantu anda bertahan sampai 100 tahun? ” kata penulis Valter Longo , berdasarkan ungkapan Profesor Edna M. Jones dari biogerontology di Davis School of Gerontology USC dan Direktur USC Longevity Institute .

Tidak hanya konsumsi protein yang berlebihan terkait dengan peningkatan dramatis dalam kematian kanker , tapi orang-orang setengah baya yang mengonsumsi banyak protein dari sumber hewani – termasuk daging , susu dan keju – juga lebih rentan terhadap kematian dini pada umumnya.

Ia mengungkapkan pecinta protein sebanyak 74 persen lebih mungkin untuk meninggal dibandingkan rekan-rekan yang lebih rendah mengkonsumsi protein. Mereka juga beberapa kali lebih mungkin untuk meninggal karena diabetes .

Beberapa protein yang selama ini kita makan telah lama menjadi topik yang kontroversial. Sebelum penelitian ini , peneliti tidak pernah menunjukkan korelasi yang pasti antara konsumsi protein tinggi dan risiko kematian .

Dengan kata lain, apa yang baik untuk Anda pada satu usia tertentu dapat merusak pada masa lain . Protein mengontrol hormon pertumbuhan IGF -I , yang membantu tubuh kita tumbuh tetapi telah dikaitkan dengan kerentanan kanker.

Tingkat IGF -I drop off secara dramatis setelah usia 65 , yang mengarah ke potensi kelemahan dan hilangnya otot . Studi ini menunjukkan bahwa sementara asupan protein tinggi selama usia paruh baya sangat berbahaya , sementara mereka yang berusia lebih dari 65 tahun dengan pola makan diet moderat atau mengurangi protein  lebih rentan terhadap penyakit .

“Penelitian ini menunjukkan bahwa diet rendah protein di usia pertengahan berguna untuk mencegah kanker dan kematian secara keseluruhan , melalui proses yang melibatkan pengaturan IGF -I dan mungkin kadar insulin , ” kata co – author Eileen Crimmins , Ketua AARP di Gerontology di USC .

“Namun , kami juga mengusulkan bahwa pada usia yang lebih tua , mungkin penting untuk menghindari diet rendah protein untuk memungkinkan pemeliharaan berat badan yang sehat dan perlindungan dari kelemahan . ”

Krusial , para peneliti menemukan bahwa protein nabati , seperti dari kacang-kacangan, tampaknya tidak memiliki efek kematian yang sama seperti protein hewani . Tingkat kanker dan kematian juga tampaknya tidak akan terpengaruh oleh mengendalikan karbohidrat atau konsumsi lemak , menunjukkan bahwa protein hewani adalah penyebab utama.

“Mayoritas orang Amerika makan sekitar dua kali lebih banyak protein sebagaimana mestinya , dan tampaknya bahwa perubahan terbaik akan menurunkan asupan harian dari semua protein tetapi terutama protein yang berasal dari hewan,” kata Longo . ” Tapi jangan ekstrim dalam memotong protein, karena protein yang cukup akan melindungi kita dari kekurangan gizi sangat cepat.” (she)

Pemuda Pancasila Mukomuko Datangi Kesbangpol Daftarkan Pengurus Baru

Adhika Kusuma Saputra, Ketua MPC Pemuda Pancasila Kabupaten Mukomuko, Foto: DokKupas News - Usai menggelar musyawarah cabang beberapa waktu lalu, Majelis Pimpinan Cabang Pemuda...

Kominfo Sukseskan Program Pemkot Salurkan Sapi untuk Masyarakat

Kupas News, Kota Bengkulu – Pemerintah Kota (Pemkot) Bengkulu melalui Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menyalurkan satu ekor sapi kurban kepada masyarakat yang dalam...

Songsong Kepemimpinan Berintegritas Era Society 5.0, Sespimma Lemdiklat Polri Gelar Seminar Sekolah

Kupas News – Untuk meningkatkan kemampuan kepemimpinan yang berintegritas dalam mempersiapkan pemimpin Polri di Era Society 5.0, Sespimma Sespim Lemdiklat Polri akan menggelar seminar...

Rombongan Gubernur Rohidin Laksanakan Sholat Idhul Adha di Alun-alun Kota Tais

Kupas News, Seluma - Gubernur Rohidin Mersyah beserta istri melaksanakan sholat Iduladha 1444 H di Alun-alun Kota Tais, Kabupaten Seluma, Rabu (28/06/2023). Sekira pukul 06.30...

Dishub Kota Bengkulu Pasang Rambu Larangan Truk Bermuatan Besar Melintas

Kupas News, Kota Bengkulu - Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bengkulu memasang rambu melintas kendaraan bermuatan besar atau truk tonase besar di jalan Hibrida. Perbaikan...
Html code here! Replace this with any non empty raw html code and that's it.

Terbaru