Jumat, Desember 2, 2022

Dukung Program ANBK, Rencana Pemkot Siapkan DAK Tunggu PAD Normal

Baca selanjutnya

Kupas News  –  Wakil walikota Dedy Wahyudi didampingi Plt Kadisdik Nopri Walihan Aksa meninjau proses pelaksanaan ANBK di SMPN 2 dan 22, Senin (4/10).

Disampaikan Dedy, guna menunjang kebutuhan terkait Asesment Nasional Berbasis Komputer (ANBK) di Kota Bengkulu, Pemerintah Kota Bengkulu kedepan berencana menyiapkan Dana Alokasi Khusus (DAK).

Dedy menambahkan, tujuan dari rencana menyiapkan DAK tersebut agar kedepannya tidak ada kendala lagi dalam pelaksanaan ANBK.

“Kita telah meninjau pelaksanaan ANBK di SMP 2 dan 22 untuk memastikan ada kendala atau tidak. Kalau di SMP 22 tadi ada kendala jaringan, sedangkan di SMP 2 dia memodifikasinya, jadi sebelum online mereka menggunakan semi online. Inovasi dan kreatifitas inilah yang dibutuhkan di tengah keterbatasan,” ungkapnya.

Dedy pun menyarankan penggunaan sistem jaringan Local Area Network (LAN), dengan cara sejumlah komputer yang saling dihubungkan bersama.

“Kita sarankan menggunakan sistem LAN, nanti caranya ialah digabungkan dulu server ke server lainnya baru dilemparkan ke online. Jadi, ke depan para murid harus melek teknologi. Dan pemkot pun berencana akan menyiapkan DAK untuk melengkapi laboratorium bidang IT,” tambahnya.

Kata Dedy, dana sedang disusun anggarannya dan berharap PAD segera normal.

“Insya Allah rencana pusat ini kita respon, seperti contoh pembangunan kota tuo, itukan dana dari pusat dan dibantu dana daerah. Itulah yang akan kita lakukan,” pungkasnya.

Sebagai informasi, BNSP (Badan Nasional Standarisasi Pendidikan) sebuah badan turunan dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) telah mengganti Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) menjadi Asesmen Nasional Berbasis Komputer (ANBK)

Secara umum, ANBK merupakan penilaian yang dilakukan di setiap jenjang sekolah, mulai dari SD, SMP, SMA/SMK sederajat. Berbeda dengan UNBK yang dilaksanakan pada akhir tahun sekolah, ANBK dikerjakan di kelas 5 SD, 8 SMP, dan 11 SMA.

Program ANBK ini tidak akan mengevaluasi capaian murid secara individu, tetapi mengevaluasi dan memetakan sistem pendidikan berupa input, proses, dan hasil. Penilaian ANBK sendiri terdiri dari tiga bagian, yakni Asesmen Kompetensi Minimum (AKM), Survei Karakter, Survei Lingkungan Belajar.

Editor: Irfan Arief

JMSI Tetapkan Tiga Pemenang Lomba Video Pendek Wisata Bengkulu

Kupas News, Kota Bengkulu – Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) Bengkulu berkerjasama dengan BDF Creator menggelar lomba video pendek dalam rangka menyemarakan HUT Provinsi...

LIRA Bengkulu Surati Komisi I Panggil Manajemen PT. Pamor Ganda

Kupas News, Kota Bengkulu  – PT. Pamor Ganda hingga saat ini belum merealisasikan 6 poin kesepakatan atas pemenuhan tuntutan 3 desa penyangga. Kesepakatan ini...

Dua Pengedar Ganja Asal Kota Bengkulu Diringkus Polisi

Kupas News, Kota Bengkulu – Subdit I ditresnarkoba polda Bengkulu berhasil meringkus dua orang pengedar narkoba jenis ganja dengan barang bukti 10 paket ganja...

Petugas Damkar Berhasil Jinakan Api yang Melahap Tiga Ruko di Tanah Patah

Petugas pemadam kebakaran saat memadamkan api di Tanah Patah Kota Bengkulu, Kamis, 1 Desember 2022, Foto: Dok/Irfan Arief Kupas News, Kota Bengkulu - Peristiwa kebakaran...

Modus Politik Uang Melalui Dompet Digital pada Pemilu 2024

Oleh : Elfahmi Lubis* Ditengah persiapan teknis menyongsong pelaksanaan Pemilu 2024, berbagai potensi kerawanan tengah diidentifikasi. Dengan harapan berbagai bentuk kecurangan pada Pemilu sebelumnya bisa...
Html code here! Replace this with any non empty raw html code and that's it.

Terbaru