Jumat, Januari 28, 2022

Girik Cik: Ibarat Ngacau Gelamai

Baca selanjutnya

Tahun 2019 kato orang merupokan tahun politik, Tahun dimano Calon Presiden,  Calon Dewan berkompetisi. Termasuk tes kantong  uji mental, sisonya tegantung nasip.
Zaman ini, siapo ajo pacak nyalon. Asal suai administrasinyo. Dari Calon nangutak gaguk, utak katung enggut utak dikit pacak galo dan memungkinkan dapek peluang. Ternyato jadi anggota DPR, DPD itu menjanjikan dan lemak.
Faktanyo, ado advokat, wartawan, pensiunan ASN, pengusaha  enggut pengangguran, idak keruan kerjo cubo ngadu nasip. Kalu-kalu tepilih, mangko dapek merubah nasip. Kalu nian, kalu idak? Lingkar Barat tempeknyo.
Retinyo, kalu memang jadi anggota dewan itu lemak dan dapek memperbaiki nasip, itu cito-cito elok. Pertanyaannyo, mecamano dekek para pendukung  suaro? Pendukung rasional dekek pendukung taklid. Pastilah ‘good bay may love, sayonara”.
Cik cuman endak ngingekan. Kalu memang lemak dan dapek merubah nasip kalu tepilih jadi anggota dewantu, retinyo, pendukung suaro itu ndak ngunjal orang kayo jadi kayo, orang pesak jadi kayo. Salah ulah ito mendukung calon itu? Idak salah dan malah itu pekerjaan mulia sebagai warga negara nangbaik.
Suai
Cuman…..Ado cumannyo. Jangan sampai kito ndak ngunjal orang jadi lemak serto kayo, mangko kito sebagai pendukung suaro  nangroboh. Makan kuah namonyotu. Telepe dari “Cempedak Masak Dibatang. Ado Kendak Baru Datang”.  Itu lumrah ajo. Namonyo jugo orang tedesak.  Kito pendukung suaro harus nolong.  Tentunyo asal suai.
“Suai apo maksudnyo tu ndan”, tanyo seseorang, mungkin calon dewan.
“Suai dekek kemampuan, kecakapan serto komitmen”, jawab Cik agak tegelejek dikit gegara lanangtu ngecek pas dari belakang pokok telingo nian.
“Ooo…Awak sangko suai apo tadi. Kalu suai nangsebuah tu, tangkok Bawaslu klak ndan. Jadi cemiko ajolah ndan, cubo mandan  petang kelak kerumah sayo ajo, kito ngota dikit. Dari pado menceracau di tempek rami iko”,  kato lanang tu ngajak.
“Eh…Oke,  sayo klak Otewe”, sambut Cik sambil ngecek dalam hati, “Nyo sangko selemak makannyo gelamaitu, idak ndan.   Ngacau gelamai tu api ndak sedang, oyak endak kencang. Agak paai irama dikit ndan. Asal sodok-sodok ajo, pacak patah senduk gelamai. Kalu lambek, pacak mutung barangko  ndan.”.
Wartawan tinggal di Bengkulu
The post Girik Cik: Ibarat Ngacau Gelamai appeared first on suaramelayu.com.

- Advertisement -

Genap Setahun, Kapolri Usung Semangat Transformasi Polri yang Presisi

Kupas News, Jakarta – Jenderal Listyo Sigit Prabowo genap menjabat satu tahun menjadi Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri), hari ini, setelah dilantik oleh...

Pemkot Bengkulu Raih Predikat Standar Kepatuhan Pelayanan Publik

Kupas News, Bengkulu – Ditahun 2021, standar pelayanan Pemerintah Kota (Pemkot) Bengkulu kembali meraih piagam penghargaan predikat kepatuhan tinggi standar pelayanan publik dari Ombudsman...

Dua dari Tiga Pelaku Curanmor di Seluma Masih Dibawah Umur

Kupas News, Seluma – Tiga orang tersangka berinisial RP (17) , AL (17) dan DH (20) terlibat Pencurian kendaraan bermotor (Curanmor). Ketiganya merupakan warga...

Gubernur Rohidin Pastikan Alokasi Dana KUR Sentuh Industri Kecil

Kupas News, Bengkulu – Provinsi Bengkulu kembali mendapatkan penambahan alokasi kuota Kredit Usaha Rakyat (KUR) dari Pemerintah Pusat yang akan disalurkan melalui Bank Himbara...

Bengkulu Masuk 10 Besar Nasional Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik

Kupas News, Bengkulu – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bengkulu berhasil mendapatkan predikat Baik dengan perolehan nilai 2,79 di atas Provinsi Jawa Tengah yang mendapatkan nilai...

Terbaru