Minggu, Oktober 2, 2022

Kota Bengkulu Dijadikan Pilot Projects Atasi Langkanya LPG 3 Kg

Baca selanjutnya

Kupas News – Upaya mengatasi kelangkaan Gas LPG 3 Kg di Provinsi Bengkulu khususnya di Kota Bengkulu, Pemprov Bengkulu mengambil kebijakan strategis dengan penguatan koordinasi dan sinergi, bersama instansi teknis terkait.

Dikatakan Asisten II Setda Provinsi Bengkulu Yuliswani, selain sinergi dan koordinasi dengan pihak Pertamina dan Hiswana Migas Bengkulu, antisipasi kelangkaan Gas LPG 3 Kg ini, juga dilakukan dengan cara pengawasan distribusi langsung ke pangkalan oleh petugas gabungan dan Pertamina menerbitkan kartu LPG 3 Kg bagi masyarakat kurang mampu dan pelaku Usaha Mikro Kecil (UMK) sesuai dengan data RT setempat.

Dengan demikian lanjut Yuliswani, kelangkaan Gas LPG 3 Kg ini bisa diatasi. Untuk itu Kota Bengkulu dipilih sebagai pilot projects kebijakan tersebut.

“Jadi dari hasil pembahasan tadi pilot project-nya Kota Bengkulu karena di kabupaten lainnya agak terkendali. Di kota ini nanti pendistribusian Gas LPG 3 Kg diberikan kepada masyarakat dan UMK dengan kartu kendali,” jelas Asisten II Setda Provinsi Bengkulu Yuliswani, usai pimpin  Rapat Pembahasan Mengatasi Kelangkahan LPG 3 Kg di Provinsi Bengkulu via Zoom Meeting, di Ruang Pola Pemprov Bengkulu, Senin (20/09).

Dilain pihak, data dan hasil pemantauan Biro Administrasi Perekonomian dan Sumber Daya Alam (SDA) Setda Provinsi Bengkulu menyebutkan, kelangkaan Gas LPG 3 Kg pada beberapa pekan lalu, diketahui disebabkan oleh beberapa faktor.

Diantaranya karena terjadinya distribusi yang tidak merata di setiap bulan, sehingga pada minggu-minggu terakhir setiap bulan jumlah Gas LPG yang didistribusikan ke pangkalan terus menurun. Solusi dari kondisi ini perlu dilakukan pengaturan distribusi.

Selanjutnya, diduga sinergi dan koordinasi antara Pertamina, BPH Migas dan pangkalan terbilang lemah, sehingga dipandang perlu melibatkan aparat penegak hukum, menghindari tindakan oknum yang tidak bertanggungjawab.

“Itu hasil pemantauan tim kita di lapangan sejak hampir satu tahun terakhir. Untuk itu kami menyarankan perlu adanya pengawasan kita bersama, baik pemerintah maupun masyarakat,” jelas Kabiro Administrasi Perekonomian dan SDA Setda Provinsi Bengkulu Anzori Tawakal.

Sementara itu, terkait stok di Provinsi Bengkulu, disampaikan Pertamina Bengkulu, dalam setiap bulannya pendistribusian Gas LPG 3 Kg selalu sesuai dengan kebutuhan bahkan dalam 2 bulan terakhir stok dilebihkan 2 persen.

Editor: Riki Susanto

Rizky Billar Akan Diperiksa Polisi Pekan Depan Kasus Dugaan KDRT

Kupas News, Jakarta – Merebak kabar tak sedap ditengah masyarakat khususnya pecinta musik dangdut Indonesia, dimana telah terjadi insiden kekerasan dalam rumah tangga (KDRT)...

Longsor Hantam Rumah Warga di Seluma Akibat Curah Hujan Tinggi

Kupas News, Seluma - Akibat curah hujan tinggi sejak siang hingga malam yang mengguyur wilayah Kabupaten Seluma menyebabkan beberapa rumah mengalami longsor dan terendam...

Solusi Digital untuk Merchant di Indonesia Hasil Kolaborasi BRI dan Majoo

Kupas News, Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BRI berkolaborasi dengan PT Majoo Teknologi Indonesia (Majoo) untuk memudahkan transaksi non tunai...

Ombudsman RI: Pemerintah Harus Kaji Ulang Regulasi MyPertamina

Kupas News, Kota Bengkulu - Dalam kunjungan kerjanya ke Provinsi Bengkulu, Anggota Ombudsman RI, Yeka Hendra Fatika menemukan fenomena dimana hampir diseluruh SPBU yang...

Polres Mukomuko Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi Program Bantuan PIID-PEL

Kupas News, Mukomuko - Polres Mukomuko secara resmi menetapkan Agus Setiawan selaku Direktur Bumdes Anak Negeri Pasar Bantal sebagai tersangka dalam kasus tindak pidana...

Terbaru