Selasa, Mei 28, 2024

Kurun Waktu 4 Bulan 190 Warga Seluma Terjangkit DBD, 4 Diantaranya Meninggal Dunia

Kurun Waktu 4 Bulan 190 Warga Seluma Terjangkit DBD, 4 Diantaranya Meninggal Dunia

Wed, 04/17/2024 – 17:32

Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Dinkes Seluma, Mazda, Foto: Dok/Deni AP

Interaktif News –  Dinas Kesehatan Kabupaten Seluma mengkonfirmasi bahwa dalam kurun waktu 4 bulan terakhir, Januari-April 2024 sudah tercatat 190 kasus Demam Berdarah Dangue atau disebut DBD. 4 kasus diantaranya meninggal dunia.

Kepala Dinas Kesehatan Seluma Rudi Syawaluddin melalui Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Mazda mengatakan, kasus DBD di Kabupaten Seluma meningkat pesat dibandingkan di tahun 2023 yang lalu.

“Memang terkait kasus DBD sangat terlihat mengalami kenaikkan dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Dilihat dari sejak Januari hingga April, sudah tercatat 195 warga Seluma sudah terjangkit sakit DBD yang 4 diantaranya meninggal dunia,” ungkap Mazda, Rabu (17/04/2024).

Berdasarkan data Dinkes Seluma, terdapat 4 orang yang meninggal dunia namun bukan semata-mata karena DBD. Berdasarkan hasil laboratorium korban juga punya riwayat sakit lainnya, bukan semerta-merta karena sakit DBD.

“Data terkahir yang dicatat oleh penanggung jawab program memang ada terkonfirmasi 4 orangnya meninggal dunia namun semuanya murni bukan karena DBD setelah hasilnya dicek lewat laboratorium penyakitnya lainnya juga menjadi penyebab kematiannya,” sambung Mazda.

Lebih lanjut Mazda menjelaskan, kasus DBD biasanya ditandai dengan fase awal berupa gejala demam tinggi selama 3 hari. Selanjutnya kondisi pasien akan berangsur membaik namun hal tersebut bukan berarti sakitnya sudah sembuh.

Selama fase awal seharusnya bisa dilakukan perawatan, terkadang masyarakat terlambat mengetahui hingga memasuki fase kritis.

“Bagi pasien yang terkena sakit DBD yang sedang dirawat di rumah sakit setelah dilakukan cek membuktikan bukan faktor DBD saja namun tetapi mungkin penyakit lainnya juga yang juga jadi penyebabnya,” ujar kata Mazda.

Dengan meningkatnya kasus DBD lanjut Mazda, pihaknya saat ini telah melaksanakan tindakan pencegahan yakni seperti pembagian bubuk Abate di setiap Puskesmas yang ada di Kabupaten Seluma.

Bubuk Abate itu nantinya akan dibagikan kepada masyarakat yang dipergunakan untuk membunuh jentik nyamuk, dengan cara bubuknya disebar ke genangan Air tempat nyamuk Aedes Aegypti bersarang.

“Kita sudah bagikan bubuk Abatee agar dibagikan kepada masyarakat yang kemudian dipergunakan untuk membunuh jentik nyamuk Aedes Aegypti. Bubuk itu nantinya di tebar ke genangan air tempat bersarangnya jentik nyamuk itu,” kata Mazda.

“Bagi masyarakat silakan memimta bubuk itu ke tenaga kesehatan di setiap Puskesmas setempat,” sambung Mazda.

Reporter: Deni Aliansyah Putra

Daerah 

Related

Sebanyak 9 KPM Desa Suka Mulya Terima BLT-DD Tahap II

Sebanyak 9 KPM Desa Suka Mulya Terima BLT-DD Tahap...

Pemprov Dukung Era Society 5.0 Dalam Upaya Menyiapkan SDM Berdaya Saing

Pemprov Dukung Era Society 5.0 Dalam Upaya Menyiapkan SDM...

Kabupaten Lebong Raih Digital Government Award 2024 di Jakarta

Kabupaten Lebong Raih Digital Government Award 2024 di Jakarta ...

Kades Talang Rendah Sulit Dikonfirmasi Usai Bantuan Pengadaan Unggas Ditolak Warga

Kades Talang Rendah Sulit Dikonfirmasi Usai Bantuan Pengadaan Unggas...

Lebong Meraih Penghargaan Sebagai Kabupaten Terbaik Se-Sumatera dalam Digitalisasi SPBE

Lebong Meraih Penghargaan Sebagai Kabupaten Terbaik Se-Sumatera dalam Digitalisasi...