Minggu, Mei 29, 2022

Pemerintah Larang Ekspor RDB Palm Olein, Bukan CPO

Baca selanjutnya

Kupas News, Bengkulu – Kendati larangan ekspor minyak goreng dan bahan baku minyak goreng belum resmi berlaku, harga Tandan Buah Segar (TBS) Kelapa Sawit di Provinsi Bengkulu sudah mengalami penurunan signifikan. Dari sebelumnya berkisar Rp 3.200 per kg, saat ini sudah turun menyentuh harga Rp 2.000 per kg di tingkat pabrik.

Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah meluruskan bahwa pelarangan ekspor bukan untuk crude palm oil (CPO) tetapi refined, bleached, deodorized (RBD) palm olein atau bahan baku minyak goreng.

“Presiden bukan melarang ekspor CPO, tetapi melarang bahan baku minyak goreng (RDB palm olein). Itu yang dilarang untuk diekspor, sementara produk turunan dari TBS itu kan banyak, jadi bukan CPO-nya yang dilarang,” jelas Gubernur Rohidin usai Rapat Koordinasi Fiskal, Ekonomi Moneter Regional Bengkulu Triwulan I (Satu) Tahun 2022 di Provinsi Bengkulu, Selasa (26/4).

Untuk itu, pabrik tidak seharusnya menurunkan harga TBS secara sepihak karena CPO tidak dilarang untuk dilakukan ekspor, melainkan RDB palm olein yakni bahan baku minyak goreng. Gubernur Rohidin mengungkapkan telah mendapatkan edaran dari Dirjen Perkebunan terkait hal ini.

“Pabrik harus mematuhi kesepakatan harga TBS yang sudah ditetapkan berdasarkan kesepakatan tim penetapan harga TBS pada tingkat provinsi Bengkulu,” pintanya.

Kalaupun akan dilakukan koreksi harga karena ada pelarangan RDB palm olein untuk di ekspor atau bahan baku minyak goreng, maka penurunan harga TBS harus secara proporsional berdasarkan produk turunan TBS mana yang tidak boleh diekspor.

“Akan kita keluarkan surat edarannya dan kami minta masing – masing pabrik CPO yang ada di Bengkulu untuk mematuhi bentuk surat edaran ini, karena ini sebagai bentuk bagaimana ekonomi daerah ini bisa berjalan dengan baik,” tegas Gubernur Rohidin.

Terkait Rapat Koordinasi Fiskal, Ekonomi Moneter Regional Bengkulu, dari beberapa poin – poin yang dipaparkan, perekonomian provinsi Bengkulu menunjukan angka menggembirakan. Di mana pada akhir periode 2021 menunjukan perkonomian tumbuh 3,24 persen di atas rata – rata di Sumatera.

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) naik menjadi 79,58 triliun dengan trend inflasi selalu berada diatas capaian nasional selama momen pemulihan, yakni 2,83 year on year. Selain itu Provinsi Bengkulu masuk kedalam 11 provinsi dengan nilai pemulihan ekonomi terbaik pasca Covid-19 di angka 62.1.

Editor: Iman Sp Noya

Batal Tata DDTS, Dispar Kota Tetap Lakukan Pembinaan

Kupas News, Kota Bengkulu - Kendati batal menata kawasan wisata Danau Dendam Tak Sudah (DDTS) karena terkendala beberapa peraturan. Pemerintah Kota (Pemkot) Bengkulu melalui...

Gubernur Rohidin Lantik Pj Bupati Bengkulu Tengah

Kupas News, Bengkulu - Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah, Rabu, (25/5) secara resmi melantik Heryandi Roni sebagai Penjabat (Pj) Bupati Bengkulu Tengah (Benteng), di Balai...

Disdukcapil Dukung Program Penyederhanaan Administrasi Berbasis Data Kependudukan

Kupas News, Kota Bengkulu – Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan tengah mengupayakan wacana pemberlakuan Nomor Induk Kependudukan (NIK) dalam KTP menjadi Nomor Pokok Wajib...

Dahri Iskandar: Jangan Tunggangi Kepentingan Politik Soal Pembebasan 40 Petani

Kupas News, Mukomuko – Kapolres Mukomuko membebaskan 40 orang tersangka dalam kasus pencurian kelapa sawit milik PT Daria Dharma Pratama (DDP). Penyelesaian kasus ini...

Gandeng Bank Bengkulu, BPKD Launching Aplikasi e-Retribusi

Kupas News, Bengkulu – Bekerjasama dengan Bank Bengkulu, Badan Pendapatan dan Pengelolaan Aset Daerah (BPKD) Provinsi Bengkulu, Selasa, secara resmi melakukan launching Aplikasi e-Retribusi...

Terbaru