Rabu, Desember 1, 2021

Surat Dari Bencoolen – Stokeham Donston

Baca selanjutnya

Salah satu kuburan tertua yang pernah ada di   Pemakaman Inggris di Bencoolen (Bengkulu) Indonesia milik Stokeham Donston  yang meninggal pada 1775.

Karena itu adalah nama yang sangat berbeda, saya pikir saya akan ke Google dan melihat apakah ada yang diketahui dari individu ini. Hasil pencarian menunjukkan sekumpulan surat dan dokumen lain yang disimpan oleh Nottinghamshire Archives,

yang berkaitan dengan Stokeham Donston (Kebetulan ada sebuah dusun bernama Stokeham sekitar 14 mil dari Worksop, Nottinghamshire yang mungkin merupakan asal nama Kristen yang tidak biasa) Saya menghubungi Nottinghamshire Archives dan mereka dengan senang hati mengirimkan saya salinan dua surat yang lebih menarik. Ini menjelaskan sedikit tentang jenis kehidupan Stokeham Donston akan bertahan di Bencoolen pada pertengahan 1700-an.

Surat-surat itu dikirim ke George Donston  dari Worksop yang tampaknya merupakan relasi, mitra bisnis dan juga terhubung dengan eselon yang lebih tinggi dari Perusahaan India Timur Inggris (EIC), untuk siapa Stokeham Donston bekerja sebagai ‘faktor’ (Seseorang yang menerima dan menjual barang berdasarkan komisi).

Tulisan tangan Stokeham Donston dalam surat-surat ini,  tidak bernoda dan anda bisa membayangkan dia duduk di tengah teriknya Benteng Marlborough, mencelupkan pena ke dalam pot tinta dan menyeka alisnya,  sehingga keringatnya tidak akan menghapus tulisan tangannya.Tulisan tembaga dengan hiasan yang berkembang dan singkatan yang tidak biasa ini tidak begitu mudah dibaca untuk mata modern. Tetapi saya telah mencoba mengutip surat-suratnya seakurat mungkin, termasuk tata bahasa dan ejaan kunonya.

Surat pertama tertanggal 28 Januari 1758 diambil sebagian besar dengan urusan bisnis.Misalnya, Dia menyebutkan pengiriman lada ke Inggris dan telah menarik tagihan pertukaran di George Donston. Dia juga menjelaskan, bagaimana dia tiba di Bencoolen pada 29 September 1757, setelah 10 minggu berlalu.

Kesan pertamanya tentang tempat itu tampak menguntungkan, sejauh menyangkut potensi bisnis:

“Saya tidak dapat menghindari untuk memperkenalkan anda dengan situasi yang baik dari tempat perdagangan ini, dan jika orang-orang Eropa di sini memiliki cukup uang untuk melakukan perdagangan yang mungkin ada di sini, mereka mungkin membuat nasib baik seperti di Madras atau Bengal.

Dia mengingatkan George Donston  bahwa dia sebelumnya mengindikasikan,  dia akan memberikan £ 500 untuk berinvestasi dalam perdagangan di akun George Donston  atau sebagai pinjaman yang dibayar dengan bunga sebesar 10% per tahun.

Sebagai faktor dengan EIC, dia di izinkan ruang di kapal-kapal EIC untuk mengimpor dan mengekspor barang-barang,  untuk akunnya sendiri dan dalam risiko tinggi ini, bisnis imbalan yang tinggi banyak faktor menjadi sangat kaya. Barang-barang yang disebutkan dalam korespondensinya,  termasuk opium dari India ke China, teh dari Cina ke Inggris, perak dan lada dari Sumatra ke India dan Inggris, serta  arak-arakan dan gula dari Batavia ke Sumatra dan India.

Dia kurang terkesan dengan beberapa rekannya di Fort Marlborough:

“Mr Carter Gubernur kami belum tiba dan kami berada dalam harapan sehari-hari untuk melihatnya; dia sangat dicari di sini, karena gubernur yang sekarang memasok tempatnya tidak lebih cocok untuknya,  daripada siapapun yang keluar di kapal terakhir. Dia adalah orang yang sangat malas, seorang pria yang tidak melihat apapun di dunia, tetapi dibesarkan di tempat ini sejak tahun ke-14.

Singkatnya dia adalah orang yang menyulitkan dirinya sendiri tentang bisnis. Jika dia terus lama di kursi, saya berani mengatakan tempat ini akan hancur. Bukannya meningkatkan yang akan jadilah kasus Mr Carter atau orang pintar lainnya di kepala urusan.

Berita Gembira

Dia menyimpulkan dengan mengeluh tentang perlunya menghindari tittle kantor dan meminta George untuk memberikan kata yang baik untuknya dengan Pak Carter. Dia keluar secara resmi: “Aku, Tuan yang terhormat, dengan penuh hormat, pelayanmu yang rendah hati, Stokeham Donston, Fort Marlbro ‘

Surat berikutnya kepada George Donston  tertanggal 1 Maret 1759,  dimulai dengan mengatakan bahwa dia belum menerima balasan atas surat-suratnya yang sebelumnya (Mungkin George sedang khawatir tentang menginvestasikan £ 500 dengan hubungannya)?

Stokeham melanjutkan dengan beberapa berita gembira:  “Saya suka anda akan terkejut ketika saya memberitahu anda,  bahwa saya menikah dengan seorang wanita muda yang bernama Braham. Ayahnya adalah ahli bedah tempat ini, yang setelah memperoleh kompetensi cantik sekarang mengarang urusannya untuk kembali ke rumah. Yang ia bermaksud melakukan tahun depan. Saya menghargai diri saya sendiri,  terutama bahagia dalam segala hal dalam negara pernikahan. Dia adalah seorang gadis yang baik hati, menyenangkan, dan bijaksana, serta sangat memenuhi syarat untuk membuat kebahagiaan saya terkendali.

Dia melanjutkan untuk mengungkapkan beruntun agak perhitungan dan tentara bayaran untuk karakternya: “Saya telah menjual rumah saya dan tinggal bersama neneknya, seorang wanita yang sangat bijaksana & ibu rumah tangga tua, yang mengambil banyak rasa sakit untuk membuat cucunya   istri yang baik dan wajib. Kekayaannya akan sekitar £ 1600 yang akan menjadi yang paling sedikit. Saya tidak punya uang bersamanya saat ini tetapi telah memastikan bahwa ayahnya memiliki keluarga besar untuk menyediakan dan tidak dapat meletakkan apapun,  untuk masa sekarang.

Mengumumkan Kematian

Neneknya bernilai sekitar £ 3000. Saya telah menulis kepada Bibi Donston saya tetapi tidak pernah menyebutkan perkawinan saya dengannya, alasannya adalah keinginan saya akan waktu yang saya harap akan memohon maaf saya. Saya akan mewajibkan anda jika anda akan mengkomunikasikan isi ini kepadanya.

Tampaknya optimisme awal dan antusiasme untuk Bencoolen sebagai tempat untuk menghasilkan uang telah memudar sekarang: “Tempat ini tidak begitu menguntungkan seperti bagian lain India, juga tidak akan pernah demikian”.

Dia kemudian meminta bantuan dan koneksi George Donston  untuk membuatnya ditransfer ke posting yang lebih menguntungkan (Yang pertama dari banyak permintaan semacam itu): “Saya seharusnya senang jika saya dapat dipindahkan ke Bengal atau Madras karena ini adalah tempat di mana ada sesuatu yang bisa didapat. Saya tidak tahu apa minat anda dengan Lord Scarborough. Saya mungkin tetapi saya yakin adalah beberapa yang hebat untuk memberikan petunjuk kepada Court of Directors.  semua mungkin tercapai. Jika tidak, saya harap anda tidak akan lengah dengan saya dalam dipromosikan dalam hal lain.

Nottinghamshire Archives juga memberi saya ringkasan isi surat-surat lain yang mereka miliki,  meskipun saya belum mendapatkan salinan surat-surat yang sebenarnya. Salah satunya, dikirim ke George Donston  pada 12 Desember 1759, hanya sembilan bulan setelah surat pernikahan, mengumumkan kematian istrinya. Saya tidak tahu apakah itu menunjukkan penyebab kematian – malaria kemungkinan besar,  tetapi mungkin selama persalinan?

Surat itu juga mengeluhkan niat gubernur untuk perdagangan opium ke China. untuk diambil dari tangan swasta dari faktor-faktor seperti Stokeham Donston  dan diasumsikan oleh perusahaan sebagai gantinya. Tanpa melihat surat itu,  tidak mungkin untuk mengukur pukulan mana yang lebih besar bagi Stokeham Donston , kematian istrinya atau hilangnya perdagangan yang menguntungkan.

Kesehatan Memburuk

Pada Oktober 1760, Stokeham Donston  berada di Fort St. George (Madras) menyusul hilangnya Bencoolen dan pos-pos Sumatra lainnya ke Prancis (Selama Perang Tujuh Tahun) yang telah menyebabkan Stokeham Donston  kehilangan £ 2500 (Setara dengan £ 440.000 dalam uang hari ini ).

Sebuah surat untuk George Donston yang dikirim pada bulan September 1762 menggambarkan bagaimana Benteng Marlborough dibangun kembali,  setelah kekalahan orang Perancis di Pondicherry dan Stokeham Donston kembali di Sumatra. Epidemi di Bencoolen menyebabkan hilangnya 1/4 tentara dan 2/3 penduduk sipil di kota.

Pada Maret 1765,  ia menulis bagaimana ia melihat berturut-turut pengangkatan ke Dewan Gubernur Fort Marlborough. Stokeham Donston mengatakan kepada George Donston bahwa ia akan menyerahkan kesempatan ini untuk sampai ke Bengal. Baik untuk kesempatan lebih banyak,  untuk membuat keberuntungan dan alasan kesehatan.

Tampaknya meskipun George Donston  tidak mau atau tidak mampu menarik tali atas nama Stokeham Donston untuk memindahkannya dari Bencoolen dan dia mendekam di sana dalam kesehatan yang memburuk sampai kematiannya pada 2 April 1775 pada usia 41.

Namun ada satu titik terang sebelum kematiannya. Pada 1772 dia memberi tahu George Donston  bahwa dia telah menikah untuk kedua kalinya, kepada seorang Miss Kirkpatrick.

Surat-surat dari Archives tidak begitu menarik seperti yang saya harapkan, karena agak formal dan terkait dengan bisnis. Tapi itu baik untuk menemukan sesuatu tentang penduduk tertua di Bencoolen (Bengkulu)  Cemetery. (Di sadur  Benny Hakm Benardie dari  thriftytraveller.com

 

Berikut Ini Motor “Offroad” Trail Terbaik Sepanjang 2021

Kupas News – Industri sepeda motor setiap tahunnya selalu mengembangkan berbagai inovasinya. Sudah pasti teknologi dan spesifikasi terkini yang diterapkan pada keluaran terbaru mereka....

Kemenaker RI akan Bangun UPTP di Bengkulu

Kupas News – Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) RI akan membangun Balai Pelatihan Kerja (BLK) Pusat di Bengkulu. Hal ini merupakan program transformasi BLK menjadi Unit...

Polres Bengkulu Tangkap Pelaku Begal yang Terjadi di 3 Titik

Kupas News – Gabungan Opsnal Polres Bengkulu di back up anggota polsek Gading Cempaka dan anggota jatanras Polda Bengkulu melakukan penangkapan pelaku tindak pidana...

YPIB Dorong Integritas Semangat Gotong Royong dan Pendidikan Berkarakter

Kupas News - Revolusi mental merupakan salah satu cara kebijakan Pemerintahan Jokowi-Maaruf dalam mengusung visi besar Indonesia Maju. Melalui Kementerian PMK visi itu diterjemahkan...

Air Terjun Sengkuang Rekomendasi Tempat Piknik Hingga Swafoto

Kupas News – Air Terjun Sengkuang merupakan tempat wisata yang berada pada di ketinggian 1.786 mdpl terletak di Desa Mekar Sari, Kecamatan Kabawetan, Kabupaten...

Terbaru