Sabtu, Mei 18, 2024

Wagub Rosjonsyah Pastikan Bantuan Logistik Banjir Lebong Terpenuhi

Wagub Rosjonsyah Pastikan Bantuan Logistik Banjir Lebong Terpenuhi

Wed, 04/17/2024 – 15:40

Kondisi banjir bandang di Kab. Lebong setelah surut, Rabu, 17 April 2024, Foto: Dok

Kupasbengkulu.com – Bencana alam banjir yang melanda beberapa wilayah sepanjang aliran Sungai Ketahun di Kabupaten Lebong menyebabkan kerugian materi mencapai ratusan juta rupiah. Kerugian materi tersebut disebabkan karena ratusan rumah warga terendam.

Wakil Gubernur (Wagub) Bengkulu Rosjonsyah yang memantau langsung situasi banjir di lapangan terus melakukan koordinasi dengan pihak terkait guna mengatasi situasi banjir. Ia pun meminta warga yang di sekitar bantaran sungai untuk terus waspada. 

“Sejauh ini banjir menyasar sejumlah desa di 3 kecamatan. Laporan yang masuk saat ini Desa Ujung Tanjung I Kecamatan Lebong Sakti. Air juga meluap dan memasuki sekitar 45 unit rumah warga.

Tak hanya itu, di Desa Ujung Tanjung 2, air juga meluap ke sekitar 35 unit rumah warga dan di Desa Ujung Tanjung 3, air meluap ke 40 unit rumah warga.” papar Wagub Rosjonsyah Lebong, Rabu, (17/04/2024).

Menurut Wagub Rosjonsyah, bencana alam banjir yang terjadi disebabkan curah hujan tinggi di sepanjang aliran Sungai Ketahun. Pihaknya sudah melakukan berbagai upaya untuk membantu warga terdampak banjir.

“Ini kedua kalinya banjir besar setelah tahun 1995. Semua instansi terkait juga telah berkoordinasi dengan pihak berwenang seperti BPBD dan Dinas PUPR. Semoga banjir ini cepet surut dan tidak ada korban jiwa, nanti bantuan segera didistribusikan,” tutup Wagub Rosjonsyah.

Sementara laporan di wilayah hukum Polsek Lebong Utara, Kapolres Lebong AKBP Awilzan, sekitar 50 unit rumah warga di Desa Talang Bunut Kecamatan Amen terendam banjir. 

Selanjutnya, di Desa Garut Kecamatan Amen, sekitar 20 unit rumah warga juga terendam. Termasuk di Desa Lemeu Kecamatan Amen, sekitar 50 unit rumah warga yang terendam.

“Untuk wilayah hukum Polsek Lebong Utara yang terdampak bencana alam banjir tidak adanya kerugian material dan korban jiwa dikarenakan telah mendapatkan imbauan dari kepolisian untuk mengungsi.

Sementara kerugian di wilayah hukum Polsek Lebong Tengah tercatat mencapai Rp 60 jutaan dan bisa juga lebih,”  kata Kapolres

Berikut data beberapa daerah yang sudah terdampak banjir:

Kecamatan Rimbo Pengadang, sekitar 52 unit rumah warga terendam banjir dan lebih dari 7 hektar sawah warga juga terendam.
Desa Tabeak Kauk Kecamatan Lebong Sakti, sekitar 30 unit rumah warga terendam banjir.
Desa Tabeak Dipoa Kecamatan Lebong Sakti, sekitar 30 unit rumah warga yang terendam.
Desa Munig Agung Kecamatan Lebong Sakti, luapan air banjir juga menyebabkan kerusakan pada bangunan gudang padi dan air memasuki pemukiman warga dengan ketinggian antara 1-1,5 meter.

Editor: Maya Fitria

Daerah 

Related

Cerita Ishak dengan Usaha Tahu Rumahan yang Kembang-kempis

Cerita Ishak dengan Usaha Tahu Rumahan yang Kembang-kempis ...

Bupati Kopli Larang Truk Batu Bara Melintas di Kecamatan Pinang Belapis

Bupati Kopli Larang Truk Batu Bara Melintas di Kecamatan...

Manajeman PT. DDP Bantah Telah Terjadi Konflik Agraria di Air Berau Estate

Manajeman PT. DDP Bantah Telah Terjadi Konflik Agraria di...

Bupati Kopli Anshori Hadiri Perayaan HUT Perpusnas RI di Jakarta

Bupati Kopli Anshori Hadiri Perayaan HUT Perpusnas RI di...

Idap Tumor Ganas, Remaja Asal Seluma Ini Butuh Uluran Tangan

Idap Tumor Ganas, Remaja Asal Seluma Ini Butuh Uluran...