Selasa, Agustus 16, 2022

DPW LIRA Bengkulu Temui Dirjend Agraria ATR/BPN Terkait Polemik PT. Pamor Ganda

Baca selanjutnya

Kupas News, Jakarta – Polemik antara Masyarakat desa penyangga vs PT. Pamor Ganda mulai menemui titik terang, pasalnya Ormas Lumbung Informasi Rakyat (LIRA) Bengkulu selaku pendamping masyarakat, telah bertemu langsung dan disambut dengan baik oleh Direktur Jendral (Dirjend) Agraria ATR BPN RI Andi Tenrisau di Jakarta. Kamis (6/7)

Dalam pertemuan tersebut Gubernur LIRA Magdalena Mei Rosha memaparkan kronologis yang telah terjadi di PT. Pamor Ganda selama bertahun-tahun, mulai dari awal berdirinya Pamor Ganda hingga penyerobotan paksa lahan masyarakat oleh pihak PT Pamor Ganda tanpa ganti rugi (dikutip dari keterangan Mahmuddin warga desa Lubuk Mindai), dan akhirnya terjadi polemik yang semakin hari semakin memanas dan semakin meluas bahkan dikhawatirkan akan terjadi sesuatu yang tidak kita harapkan.

“Atas nama Ormas Lumbung Informasi Rakyat (LIRA) Bengkulu selaku pendamping masyarakat desa penyangga PT Pamor Ganda, kami berharap kepada Bapak Dirjend Agraria untuk turun langsung dan ikut menyelesaikan konflik ini, karena kami telah berbagai cara untuk mencari solusi persoalan ini, namun hingga saat ini belum menemui kesimpulan yang bisa diterima oleh masyarakat,” pinta Gubernur LIRA yang akrab disapa Ocha ini

Ocha menambahkan polemik ini telah bergulir mulai dari tahun 2019 hingga saat ini, dan Ormas Lira mendapat surat kuasa untuk mendampingi masyarakat sejak awal tahun 2021, mulai dari hearing ke PT. Pamor Ganda kemudian ke OPD terkait, DPRD, Gubernur Bengkulu bahkan kami bersama masyarakat telah melakukan aksi massa di kantor Bupati Bengkulu Utara.

“Upaya ini belum juga ada solusi yang solutif, kami khawatir jika polemik ini tidak segera di selesaikan maka besar kemungkinan akan terjadi Keos antara Masyarakat dengan pihak perusahaan”. Papar ocha

Penyebab kondisi ini semakin panas dikarenakan banyak hal yang di lakukan pihak perusahaan tidak sesuai regulasi yang ada, mulai dari klaim telah di lepasnya 20 persen plasma yang tidak sesuai peruntukan nya hingga komoditi Tanaman yang berbeda dengan yang tertera dalam HGU, artinya selain tidak mensejahterakan masyarakat, management perusahaan juga telah banyak melanggar peraturan perundang-undangan NKRI. Kata Ocha

“Selain itu pihak PT Pamor Ganda tidak pernah mengindahkan berbagai macam teguran dan arahan dari Gubernur Bengkulu, terakhir Gubernur Bengkulu menyampaikan surat dengan nomor : 593/1084/B.1/2022 tentang Permintaan larangan Replanting dan agar pihak Perusahaan membuka data plasma, Namun surat atas nama Negara itu di acuhkan oleh PT. Pamor Ganda,” pungkas Ocha

Menanggapi laporan Gubernur LIRA Direktur Jendral Agraria Andi Tenrisau mengatakan terimakasih atas laporan yang telah di sampaikan pihak LIRA Bengkulu selaku pendamping masyarakat desa penyangga PT Pamor Ganda.

“Hal ini adalah prioritas utama yang harus segera kita selesaikan bersama, agar konflik di masyarakat bawah dapat diminimalisir, atas nama kementerian ATR/BPN kami apresiasi apa yang telah jajaran Ormas Lira lakukan, kami yakin jika tidak di dampingi ormas Lira pasti telah terjadi hal-hal yang merugikan berbagai pihak,” kata Andi Tenrisau

Dirjend agraria menambahkan, “Saya akan telepon Kanwil BPN Bengkulu, karena hak masyarakat harus di lindungi dan masyarakat harus kita bantu, saya juga akan segera merekomendasikan Ditjend 7 untuk membantu menyelesaikan persoalan ini,” tutup Andi Tenrisau. [**]

Harga Sawit Merangkak Naik, Cangkang Sawit Jadi Nilai Tambah

Kupas News, Bengkulu – Harga Tandan Buah Segar (TBS) di Provinsi Bengkulu ditetapkan terendah Rp1.511 dan Harga Tertinggi Rp2.020 per Kg dengan toleransi harga...

Keluarga Korban Sodomi Polisikan Oknum Pensiunan ASN

Kupas News, Rejang Lebong – Unit Reskrim Polsek Bermani Ulu Polres Rejang Lebong menangkap seorang oknum pensiunan Aparatur Sipil Negera (ASN) di Kabupaten Rejang...

Kanwil Kemenkumham Bengkulu Sosialisasikan Kekayaan Intelektual Manusia

Kupas News, Bengkulu – Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Azasi Manusia (Kakanwil Kemenkumham) Provinsi Bengkulu Erfan mengatakan, kekayaan intelektual adalah hak yang...

54 Paskibraka Bengkulu Siap Kibarkan Merah Putih 17 Agustus Besok

Kupas News, Bengkulu – Setelah melalui seleksi dan pemusatan latihan, sebanyak 54 Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) Provinsi Bengkulu Tahun 2022 dikukuhkan Gubernur Rohidin...

Garda Rafflesia Minta APH Usut Proses Lelang Puskesmas Pondok Suguh

Kupas News, Bengkulu – Proses lelang Renovasi-Penambahan Ruang Persalinan Puskesmas Pondok Suguh Tahun 2022 di Dinas Kesehatan Mukomuko turut menjadi perhatian aktivis lembaga swadaya...

Terbaru