Minggu, Juli 3, 2022
Array

Ikan Mas Tidak Cocok Dibudidaya di Danau Kembar

Baca selanjutnya

Kerambah Ikan

kupasbengkulu.com – Uji coba budidaya ikan mas dan nila dengan menggunakan Kerambah Jaring Apung (KJA) di Desa Suka Menanti tepatnya di Danau Kembar, Kecamatan Maje, Kabupaten Kaur, Provinsi Bengkulu, yang dilakukan oleh Bidang Budidaya Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kabupaten Kaur, dinilai tidak berjalan sesuai dengan keinginan.

Diduga ini disebabkan ikan mas yang ditabur di delapan KJA ini tidak cocok dengan kadar air yang ada.

Kabid Budidaya, DKP Kabupaten Kaur, Lianto, mengemukakan, bahwa KJA dibangun dalam dua tahap yakni tahun 2012 dan 2013, masing-masing sebanyak empat petak. Dengan menggunakan anggaran lebih dari Rp 100 juta, dan ini belum bisa dihitung untung atau merugi program ini.

Saat ini, dari delapan KJA hanya menyisakan empat petak yang berisikan ikan mas, sedangkan empat petaknya berisikan ikan nila yang telah dipanen.

“Untung rugi itu bukan tujuan utama, namun KJA ini merupakan percontohan kepada masyarakat di sekitar sini, supaya bisa memanfaatkan potensi yang ada. Tapi saat ini sudah ada beberapa kerambah masyarakat yang mencoba budidaya ikan nila,” ujar Lianto didampingi oleh Koordinator Lapangan, Andi Asmansyah Putra, Jumat (10/10/2014).

Menurut Andi, dari hasil percobaan budidaya dengan menggunakan KJA ini, menunjukkan bahwa ikan nila cocok dibudidaya di lokasi ini. Sementara, untuk budidaya ikan mas tidak cocok sama sekali.

Terbukti dengan benih yang ditabur, hingga saat ini masih ada ikan mas yang yang belum dipanen. Padahal bibitnya ditabur bersamaan dengan ikan nila, dan saat ini ikan nila telah dipanen.

“Seharusnya untuk budidaya ikan mas yang cocok itu di air yang mengalir atau air hidup seperti sungai, dan bukan di air yang tenang seperti danau ini,” tambahnya.

Pada tahun 2013, jelas Andi, benih yang ditabur sebanyak 25 ribu bibit ikan nila dan mas, yang telah menghabiskan sebanyak 3 ton pakan ikan. Sedangkan berdasarkan data, ikan nila dan mas yang telah terjual mencapai 565 kilogram.

Hasil ikan dari KJA ini dibeli oleh pengepul atau penadah ikan lokal dari pasar yang ada di Kabupaten Kaur dan warga biasa.

“Saat ini kita sedang mempersiapkan benih ikan nila, untuk mengisi KJA yang kosong,” tutup Andi.(mty)

Minat Investor Tidak Berpengaruh Saat Bitcoin Turun

JAKARTA - Turunnya harga aset kripto saat ini tak mempengaruhi minat investor untuk melakukan investasi kripto ini. Bahkan jumlah investor kripto terus tumbuh pada...

Benturan Keras Sebabkan Tewasnya Pelajar di Bendungan Nakai

Kupas News, Bengkulu Utara - Salah seorang pelajar tewas tenggelam saat mandi di Bendungan Sungai Air Nakai Desa Batu Raja, Bengkulu Utara, Kamis, (30/06)...

Polres Bengkulu Utara Berhasil Tangkap Pemuda TO Kasus Narkoba

Kupas News, Bengkulu Utara - Satres Narkoba Polres Bengkulu Utara kembali ungkap kasus tindak pidana penyalahgunaan narkotika golongan I yang diduga jenis sabu-sabu di...

Rosjonsyah Minta Pemerintah Desa Miliki Skala Prioritas

Kupas News, Kota BengkuluĀ - Wakil Gubernur (Wagub) Bengkulu Rosjonsyah membuka acara peningkatan kapasitas kepala Desa dan ketua BPD se Kabupaten Rejang Lebong yang dilaksanakan...

Rakor Gubernur se-Sumatera 2022 Soroti Harga Sawit

  Kupas News, Pekanbaru - Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah yang hadir pada acara Rapat Koordinasi (Rakor) Gubernur se-Sumatra 2022 menyoroti persoalan harga kelapa sawit yang...

Terbaru