Minggu, November 27, 2022
Array

Pabrik Es Kaur Tutup, Aset Terkesan Mubazir

Baca selanjutnya

Lokasi Pabrik Es di Kaur yang sebelumnya dikelola oleh Koperasi Suka Maju yang bertempat di Desa Sedaya Baru, Kecamatan Kaur Selatan, Kabupaten Kaur, yang sudah tidak beroperasi lagi. (Foto : Menty Saputri)
Lokasi Pabrik Es di Kaur yang sebelumnya dikelola oleh Koperasi Suka Maju yang bertempat di Desa Sedaya Baru, Kecamatan Kaur Selatan, Kabupaten Kaur, yang sudah tidak beroperasi lagi. (Foto : Menty Saputri)

kupasbengkulu.com – Pabrik Es yang dikelola oleh Koperasi Suka Maju yang bertempat di Desa Sedaya Baru, Kecamatan Kaur Selatan, Kabupaten Kaur yang dibangun pada 2006 silam terkesan mubazir. Pasalnya pabrik es balok ini kelebihan kapasitas, dan pengeluaran lebih besar dibanding dengan pendapatan. Maka dari itu pabrik terpaksa ditutup dan tidak beroperasi lagi sejak 2007 lalu.

Pabrik ini merupakan bantuan dari Kementerian Kelautan dan Perikanan yang diturunkan melalui Dinas Kelautan Dan Perikanan Kabupaten (DKP) Kaur yang kemudian pengelolaannya diserahkan pada Koperasi Suka Maju.

“Pabrik es ini akhirnya tutup, dengan alasan kita tidak mampu untuk mengoperasikan mesin pabrik yang membutuhkan biaya yang tidak sedikit, karena kelebihan kapasitas cetak yang mengakibatkan gaji karyawan tidak terpenuhi,” ujar Yunizar yang pada saat itu menjabat sebagai Sekretaris Koperasi Suka Maju, Minggu (11/5/2014).

Dijelaskannya, pabrik ES ini hanya beroperasi selama 8 bulan sebelum akhirnya pabrik tutup. Pada awalnya pihak koperasi mengajukan usulan untuk pabrik es yang kapasitas cetaknya 20 ton saja. Tapi setelah bantuan turun itu diketahui kapasitas 60 ton. Dan ini sangat sulit bagi anggota koperasi untuk mengoperasikan mesin. Karena permintaan lebih sedikit dibandingkan es yang dicetak.

“Pada dasarnya untuk kapasitas 60 ton itu tidak masalah, jika kita bisa memasarkannya dengan lancar. Tapi resiko yang kita terima adalah ketika es balok yang lebih itu kita jual keluar kota seperti ke Lampung, kita terkendala kendaraan, karena kita harus mengeluarkan biaya untuk ongkos angkut,” terang Yunizar.

Selain itu juga karyawan pabrik harus digaji. Otomatis pihaknya harus mengeluarkan modal awal untuk mempertahankan pabrik tetap beroperasi, sementara saat itu suntikan dana tidak kunjung datang.

“Pengeluaran lebih Rp 10 juta per bulan, sedangkan pendapatan itu sangatlah minim bahkan kurang dari itu. Sedangkan untuk mengangkut es balok ke luar daerah itu kita butuh biaya transportasi,” pungkasnya.

Ditambahkan Yunizar saat ini bangunan pabrik es tersebut telah dikembalikan ke Pemerintah Daerah Kabupaten Kaur sejak 2007 lalu, karena pihak koperasi menyatakan tidak sanggup lagi mengoperasikan pabrik.(mty)

Masa Sidang Ke III Legislator Marlesi Jemput Aspirasi Konstituen Dapil II

Kupas News, Bengkulu – Memasuki akhir tahun 2022, seluruh anggota dewan provinsi Bengkulu menjalani masa reses. Dimana menyerap aspirasi dan menindaklanjuti aspirasi merupakan perwujudan...

Pembukaan KBN 2022 di Bengkulu Ditandai Peluncuran Logo dan Maskot

Kupas News, Kota Bengkulu – Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah bersama Pramuka Kwartir Daerah (Kwarda) 07 membuka secara resmi kegiatan Kemah Bela Negara Nasional (KBN)...

Polda Bengkulu Gelar Shalat Ghaib untuk Korban Gempa Cianjur

Kupas News, Kota Bengkulu – Ungkapkan rasa turut berduka cita atas musibah gempa yang menimpa daerah Cianjur Jawa Barat, Personil Polda Bengkulu , Jum’at...

Polisi Tangkap Dua Pelaku Curas yang Beraksi di STQ Bengkulu

Kupas News, Kota Bengkulu – Polsek Selebar berhasil menangkap dua dari tiga pelaku tindak pidana pencurian dengan kekerasan (curas) yang terjadi pada Senin 21...

Lelang Eselon II, 22 Pendaftar Masuk Tahap Seleksi Administrasi

Kupas News, Kota Bengkulu – Proses lelang jabatan pejabat eselon II Pemkot Bengkulu telah memasuki tahapan seleksi administrasi berdasarkan jadwal yang telah ditetapkan. Saat ini...
Html code here! Replace this with any non empty raw html code and that's it.

Terbaru