Senin, Mei 20, 2024

“Shalat Berhadiah” Masjid Penuh, Namun Peserta Sayembara Turun Drastis

Masjid At-Taqww
Masjid At-Taqww

kupasbengkulu.com – Ada fenomena menarik dalam pelaksanaan “shalat berhadiah” yang digagas Wali Kota Bengkulu, Helmi Hasan memasuki minggu ketiga, meski masjid tetap membludak namun peserta yang serahkan KTP sebagai syarat untuk diundi turun drastis.

Dalam perhitungan, jumlah peserta ‘Salat Berhadiah’ sebanyak 1.157 peserta tereliminasi. Hal ini diketahui lewat perhitungan KTP yang dilakukan panitia jumlah peserta di minggu kedua yang mencapai 1.387 turun drastis menjadi 230 peserta . Jumlah ini diperkirakan akan terus mengalami penurunan dikarenakan diperlukan konsistensi dari peserta untuk bisa memenangkan hadiah haji, umroh, mobil, dan beragam hadiah menarik lainnya.

“Untuk memenangkan hadiah ini memang tidak gampang. Seperti kita ketahui, peserta harus melaksanakan salat berjamaah secara berturut-turut. Jika sekali saja alpa, maka penghitungan akan dimulai dari awal. Untuk mencapai 40 bahkan 52 kali lebih tentunya butuh perjuangan ekstra,” ujar Kabag Humas Pemkot Bengkulu, Salahuddin Yahya, S.Ag, M.Si., Rabu (05/03/2014).

Seperti diketahui, untuk bisa memenangkan hadiah umroh perlu dilakukan salat berjamaah sebanyak 40 kali, hadiah haji sebanyak 52 kali, dan hadiah mobil untuk yang bisa konsisten lebih dari 52 kali.

Namun sangat disayangkan, banyak masyarakat yang datang ke masjid namun tidak melakukan salat berjamaah. Mereka yang datang hanya mengumpulkan KTP saja kemudian duduk-duduk di pinggir masjid. Hal ini tentunya membuat program salat berjamaah terkesan tidak efektif dalam pencapaian target menjadikan Kota Bengkulu yang religius.

Dijelaskan Salahuddin, tujuan utama dari program salat berhadiah ini adalah mengajak masyarakat untuk masuk ke masjid. Urusan masyarakat tersebut salat atau tidak, tentu itu sudah menjadi urusannya dengan Tuhan.

“Program ini merupakan ‘asbak’ atau ‘wadah’. Dengan diberikan ilmu-ilmu agama yang diperdengarkan di masjid serta seringnya mereka menyaksikan salat berjamaah dan ceramah, diharapkan turun hidayah untuk turut serta melakukan salat dengan keikhlasan,” katanya.

Kendati demikian, jumlah hadiah salat berjamaah semakin bertambah. Di minggu ke empat saja sudah ada yang menyumbangkan tiga unit kulkas serta satu unit sepeda motor jenis matic.

“Hadiah yang bertambah hari ini ada kulkas dan sepeda motor dari pebisnis bernama Meri. Mudah-mudahan dengan bertambahnya hadiah salat berjamaah, bertambah pula antusias masyarakat mengikuti program ini,” tutup Salahuddin. (val)

Related

Presiden BEM Unib Semprot Anggota DPR RI

Presiden BEM Unib Semprot Anggota DPR RI Mon, 05/20/2024 -...

Tren Korupsi Dana Desa Melonjak, Bagaimana di Seluma?

Tren Korupsi Dana Desa Melonjak, Bagaimana di Seluma? ...

Ramai Warga Jakarta Datangi Booth Pemprov Bengkulu di Car Free Day

Ramai Warga Jakarta Datangi Booth Pemprov Bengkulu di Car...

Jalan Penghubung Lebong-Rejang Lebong Lumpuh Total Dihempas Longsor Susulan

Jalan Penghubung Lebong-Rejang Lebong Lumpuh Total Dihempas Longsor Susulan ...

Pemdes Sungai Gerong Adakan Pemilihan Karang Taruna, Dena Agustina Jabat Ketua

Pemdes Sungai Gerong Adakan Pemilihan Karang Taruna, Dena Agustina...